Kentang Albaeta yang Gurih dari Dieng

Alkisah pada tahun 1994, Bu Ety mendapatkan bibit kentang dari perusahaan perkebunan Belanda. Tanpa pengarahan, kentang tersebut diserahkan. Bu Ety kebingungan. Beliau tak tahu bagaimana memperlakukan bibit kentang itu. Lahan di dekat rumah akhirnya ia gunakan untuk ditanami.

Kentang tersebut bukanlah kentang biasa. Dia tumbuh dengan sangat baik di lahan Bu Ety di dataran tinggi Dieng. Pertemanan kentang dengan tanah Dieng yang subur tersebut pada akhirnya membantu Bu Ety hingga bisa sesukses sekarang.

Cerita di atas tidak semuanya fiktif. Kentang-kentang yang diberikan oleh PT Agrico dari Belanda itu membuat Bu Ety sukses menjadi produsen keripik kentang nomor satu di Dieng.

BACA AJA LANJUTANNYA KAKAK